Apa Itu Ibadah Sejati?

Lihat di halaman kuning buku telepon di kota Amerika mana pun yang cukup besar, dan Anda akan melihat banyak gereja dan denominasi Kristen terdaftar. Anda pasti akan menemukan tempat ibadah sesuai dengan keinginan Anda. Bahkan mungkin menemukan satu atau dua denominasi yang belum pernah Anda dengar sebelumnya.

Variasi itu baik karena tidak semua orang menyembah Tuhan dengan cara yang sama. Beberapa orang percaya bahwa bentuk ibadah tradisional adalah satu-satunya cara untuk pergi. Yang lain menyukai gaya yang lebih kontemporer. Yang lain mungkin menginginkan sesuatu di tengah, dll. Tetapi meskipun keragaman umumnya adalah hal yang baik, ketika datang untuk menyembah Tuhan, kita harus memastikan-sangat yakin-bahwa apa yang kita lakukan didasarkan pada pemahaman yang jelas tentang apa yang dimaksud dengan ibadat sejati. .

Dalam Injil pasal keempat Menurut Yohanes, Alkitab baca surat Yasin menceritakan tentang pertemuan antara Yesus dan seorang wanita Samaria. Mereka memiliki percakapan yang menarik tentang menyembah Tuhan, dan selama percakapan itu Yesus berkata, “Saatnya akan datang, dan sekarang adalah, ketika penyembah yang benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran: karena Bapa mencari yang seperti itu untuk menyembah Dia” (Yohanes 4:23).

Dalam istilah yang paling sederhana, menyembah Tuhan dalam roh adalah menyembah Dia dari batin kita yang terdalam, yang dibedakan dari beberapa tampilan yang dangkal. Menyembah Dia dalam kebenaran berarti menyembah sesuai dengan Firman-Nya karena Firman-Nya adalah kebenaran (Yohanes 17:17). Itu berarti penyembah yang benar adalah orang yang menyembah Tuhan dari lubuk dirinya dan sesuai dengan kebenaran alkitabiah. Yesus berkata kita harus menyembah Tuhan dengan cara ini karena Dia adalah Roh (Yohanes 4:24).

Menariknya, terkadang badan-badan Kristen yang berbeda yang mengaku menyembah Tuhan yang sama terpolarisasi di sepanjang garis gaya penyembahan mereka yang berbeda. Kita harus berhati-hati untuk tidak “menghapus” denominasi Kristen lain hanya karena gaya ibadat atau rumah ibadat mereka berbeda dari yang biasa kita lakukan. Berbeda belum tentu salah atau kurang menarik bagi Tuhan.

Kata penyembahan yang digunakan dalam Kitab Suci di atas berasal dari sebuah kata (proskuneo, diucapkan pros-koo-NE-oh) yang berarti “melakukan penghormatan kepada.” Itulah yang dimaksud dengan ibadah; itu melibatkan tindakan penghormatan kepada Tuhan, dan itu tidak terbatas pada lokasi fisik. Kita bisa melakukan penghormatan kepada Tuhan di gedung megah, dan kita bisa melakukan hal yang sama di gubuk tanah liat!

Juga, kita dapat menghormati Dia dalam suasana ritual dengan khotbah monoton dan himne tradisional, dan kita juga dapat menghormati Dia dalam gaya ibadah yang sangat bebas dengan khotbah yang berapi-api dan musik kontemporer yang keras. Kita juga bisa gagal untuk melakukan penghormatan kepada-Nya melalui kedua bentuk ekspresi ini dan apa pun di antaranya. Gaya dan lokasi bukanlah hal yang penting bagi Tuhan; yang penting bagi-Nya adalah apakah kita menyembah-Nya dalam roh dan kebenaran atau tidak.

Saat saya merenungkan percakapan Yesus dengan wanita Samaria, saya mendapatkan pemikiran yang mengerikan ini. Dia dan orang-orang Samaria memiliki semangat untuk Tuhan, tetapi itu tidak sesuai dengan kebenaran. Banyak pengunjung gereja saat ini yang seperti itu. Mereka menganggap serius pengalaman ibadah mereka. Mereka mencurahkan segenap hati dan jiwa mereka ke dalamnya. Tidak ada yang tidak akan mereka lakukan untuk “gereja” mereka. Mereka benar-benar memuja semua yang diperjuangkannya. Ketulusan mereka tidak perlu dipertanyakan. Tetapi peringatan dalam pertemuan Yesus di sumur adalah bahwa jika kita tidak berhati-hati, kita bisa berakhir dengan tulus tetapi salah besar dalam apa yang kita anggap menyembah Tuhan.